Selasa, 30 Agustus 2011

Cara Menentukan Sendiri Jatuhnya 1 Syawal Sebagai Hari Kemenangan (Renungan)

Setiap tahun, akhir-akhir ini di Indonesia selalu diributkan tanggal jatuh tempo lebaran. Selalu terjadi pertikaian waktu pada sebagian kelompok umat Islam. Jika satu kelompok mengatakan jatuhnya 1 Syawal pada tanggal 20 Januari tengah malam, maka kelompok lain mengatakan tanggal 21 Januari tepat pada waktu subuh.



Akankah jatuhnya 1 Syawal sering jadi polemik dari tahun ketahun

Akibatnya, di level umat terjadi kebingungan. Akibatnya, selalu terjadi lebaran tidak sama pada tempat yang berbeda. Tapi pertanyaan pokoknya tetap tersisa, kapan waktu yang sebenarnya. Dengan kata lain kapan waktu lebaran yang benar menurut Tuhan.

Kenapa hal ini penting?

Karena bila menyangkut keyakinan, biasanya umat Islam sangat takut jika melanggarnya. Paling tidak terhadap ritualitas tetentu. Nah, pada kesempatan ini saya memberikan cara praktis dalam menentukan kapan waktu jatuhnya 1 syawal. Dengan cara sendiri. Tanpa alat apalagi tanpa fatwa dan pengumuman Pemerintah. Ini tentu bagi yang tertarik. Bagi yang tidak hanya boleh membaca sampai disini.

Ketahuilah, puasa Ramadhan itu adalah media latihan. Semacam bengkel jiwa. Semacam medan terapi psikologis. Menahan haus dan lapar, itu adalah pusat pengekangan untuk sebuah pengendalian. Pengekangan itu diharapkan sebagai sebuah perjuangan, hingga akhirnya memicu kesadaran baru, bahwa manusia pada hakikatnya tidak berdaya dan sekaligus merdeka.

Kenapa tidak berdaya?

Karena dengan tidak makan dan minum selama satu hari penuh, terasa betapa lemahnya tubuh. Betapa lemahnya semangat kerja. Betapa rentannya emosi untuk labil. Betapa mudah terpancing untuk merasa cemburu, kenapa orang lain hidup berfoya-foya sedang diri sendiri serba kekurangan. Dari sinilah lahirnya kesadaran baru, bahwa manusia, tidak perlu merasa sombong, karena ternyata manusia itu lemah dalam kondisi tertentu. Dari sinilah terbetik rasa empati sosial pada kaum papa. Dari sinila timbul sikap tidak gegabah dalam bersikap dan menilai orang lain. Ternyata kondisi fisik sangat besar pengaruhnya pada sikap dan cara pandang seseorang. Perasaan orang lapar, ternyata berbeda dengan perasaan orang kenyang. Dengan kata lain, manusia merenung kedalam dirinya.

Membaca Sang Aku dengan cermin puasa.

Jika kesadaran itu benar-benar tumbuh sendiri, bukan karena dihafal dan digembar-gemborkan, tapi mencuat dalam kesadaran, refleks, spontan tebetik dari hati yang paling dalam, maka disaat itulah kemenangan sudah tiba. Ternyata umat Islam yang berpuasa itu sanggup mencampakkan semua sampah dan rumput liar yang bersarang dalam dirinya. Mereka berhasil membekuk ego diri. Berhasil mengendalikan diri agr visi hidup yang lebih bermakna dapat mereka raih. Secara metaforis, disaat itulah Syawal telah tiba. Itulah fajar kemenangan. Anda sudah sampai di negeri sorga kesadaran. Kampung halaman yang bernama fitrah. Dengan kata lain, itulah lebaran hakiki bagi anda. Bukan tanggal lebaran di kalender dan pengumuman pemerintah.[ruanghati.com]

Jangan lupa di like...
   
Follow Juga Ya....

0 komentar:

Poskan Komentar

give your comment here, please do not spam

 
My Big Dream powered by XXZ