Selasa, 03 Mei 2011

Makalah Proses Pertumbuhan pada Manusia


Makalah Proses Pertumbuhan pada Manusia
Ini adalah sedikit materi mengenai makalah proses pertumbuhan pada manusia . Materi ini tersaji dalam bentuk makalah yang semoga saja dapat bermanfaat bagi yang membacanya.
Inilah penjelasan mengenai Materi Makalah Pembangunan dalam Kemiskinan Rakyat Indonesia.

BAB I
PENDAHULUAN

Menurut penulis, dalam banyak buku, seringkali kita menemukan kesalahan dalam hal pengertian makna dari istilah “pertumbuhan” dan “perkembangan”. Tidak jarang makna pertumbuhan diartikan sama dengan perkembangan. Kedua istilah tersebut penggunannya acapkali dipertukarkan (Interchange) untuk makna yang sama, padahal sesungguhnya keduanya berbeda.

Ada sebagian penulis yang lebih memilih menggunakan istilah pertumbuhan saja ketimbang istilah perkembangan begitu pula sebaliknya. 

Istilah pertumbuhan diberi makna dan digunakan untuk menyatakan perubahan-perubahan ukuran fisik atau fisiologis atau jasmani yang secara kuantitatif semakin membesar atau semakin memanjang, sedangkan istilah perkembangan lebih tertuju kepada perubahan-perubahan aspek psikologis dan sosial.

Sebagai makhluk hidup, pada hakikatnya setiap individu pasti akan mengalami pertumbuhan fisiologis dan perkembangan non-fisiologis meliputi aspek-aspek intelek, emosi, bahasa, bakat khusus, nilai dan moral, serta sikap.

Disini penulis akan mencoba memaparkan, bukan tentang perkembangan psikologis tetapi lebih kepada pertumubuhan fisiologis atau biologis serta mengaitkannya dengan proses dan hasil belajar anak didik.

Siapa pun tidak akan menyangkal bahwa seorang tenaga pendidik, baru bisa dikatakan efektif apabila ia mampu memahami aspek pertumbuhan peserta didiknya secara komprehensif. Pemahaman ini tentu akan membantu tenaga pendidik, terutama mempermudah untuk melakukan penilaian terhadap kebutuhan anak didik dan merencanakan melakukan penilaian terhadap kebutuhan anak didik dan merencanakan tujuan, materi, prosedur belajar mengajar dengan tepat dan efektif.

Untuk memahami pertumbuhan dan perkembangan anak didik, tenaga didik diharapkan mampu berinisiatif mencari materi-materi bersumber fisiologi, psikologi, sosiologi, psikiatri, serta mampu mengintegrasikan seluruh pendapat di dalamnya.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Pertumbuhan
Dalam pribadi tiap individu baik yang bisa terlihat atau Nampak secara kasat mata (jasmaniah) maupun yang tidak Nampak secara kasat mata (rohaniah), terdapat dua hal yang secara signifikan, berbeda, sebagai suatu kondisi yang selalu menjadikan pribadi tiap individu mengalami perubahan menuju kearah kesempurnaan. 

Adapun dua hal yang bersifat kondisional ke pribadi tersebut meliputi:
a. Hal pribadi materiil kuantitatif
b. Hal pribadi fungsional kualitatif.

Berlatar belakang dua hal tersebut, disinilah kiranya analisis bisa dimulai, dimana seringkali kita menemukan perbedaan konsep antara pertumbuhan dan perkembangan terutama secara definitive. Kadang-kadang makna istilah pertumbuhan dan perkembangan (Tidak sengaja) dipertukarkan sehingga menimbulkan semacam “misunderstanding” di masyarakat.

Penulis mencoba memberikan deskripsi bahwa hal pribadi materiil kuantitatif merupakan bagian yang mengalami pertumbuhan secara fisiologis, sedangkan hal pribadi fungsional kualitatif merupakan bagian yang mengalami perkembangan secara psikologis. Uraian ini kiranya “aduquate” dalam memberikan gambaran mengenai perbedaan konsep antara pertumbuhan dan perkembangan secara definitif. 

Pertumbuhan dapat diartikan sebagai perubahan kuantitatif pada materiil sesuatu sebagai akibat dari adanya pengaruh lingkungan. Perubahan kuatitatif dapat berupa pembesaran atau pertambahan yang dari tidak ada menjadi ada, dari kecil menjadi bear, dari sedikit mejadi banyak, dari sempit menjadi luas, dan sebagainya. (Dalyono, 2001; 61). 

Pertumbuhan berkaitan dengan perubahan “kuantitaf” yang menyangkut peningkatan ukuran dan struktur biologis. Pertumbuhan adalah perubahan secara fisiologis sebagai hasil dari proses pematangan fungsi-fungsi fisik yang berlangsung secara normal pada anak yang sehat, dalam perjalanan waktu tertentu. Pertumbuhan dapat juga diartikan sebagai proses transmisi dari konstitusi fisik (keadaan tubuh atau keadaan jasmaniah), yang herediter dalam bentuk prosese aktif seara berkesinambungan. (Syaiful Bahri Djamarah, 2008 ; 118).

Pertumbuhan ialah pertambahan secara kuantitatif dari substansi atau struktur yang umumnya ditandai dengan perubahan-perubahan biologis pada diri seseorang yang menuju kearah kematangan. Pertumbuhan fisik berjalan dengan cara yang berbeda-bedca, misalnya pada otak, tinggi badan, dan berat badan, perpanjangan tangan, pertumbuhan bahasa, dan lain-lain. Departemen Agama, Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam, 2005; 39).

Mengenai pertumbuhan, Sunarto (2002; 39) berpendapat bahwa perubahan dapat berbentuk pertambahan ukuran panjang atau tinggi maupun berat badan. Berat badan yang semula sekitar 3 Kg ketiga dilahirkan menjadi 8-9 Kg pada umur 6 bulan. Panjangnya bayi 50 cm ketika dilahirkan menjadi 60 cm pada umur 1 tahun diikuti oleh organ-organ tubuh lain yang mengalami perubahan ukuran, antara lain volume otak yang membawa akibat terjadinya perubahan kemampuan. 

Jumlah perbendaharaan kata yang dimiliki pada awalnya terbatas, namun semakin bertambah umur semakin bertambah sehingga pada umur 1,5 tahun, anak sudah mulai mampu mengucapkan rangkaian suku kata menjadi perkataan-perkataan yang mulai memiliki makna tersendiri dan berhubungan dengan suatu objek.

Kemampuyan mengidentifikasi objek-objek dilingkungan sedikit demi sedikit mulai menunjukkan peningkatan. Semua perubahan tersebut pada hakikatnya menunjukkan adanya “measurable quantitatively differences”.

Berdasarkan beberapa pendapat di atas, penulis bisa menyimpulkan bahwa istilah “pertumbuhan” memiliki arti yaitu: pertambahan dan substansi atau struktur yang ditandai dengan perubahan-perubahan biologis yang secara kuatitatif terjadi pada diri seorang individu yang menuju kearah ke sebagai hasil dari proses pematangan fungsi-fungsi (biologis) tersebut dalam rentang waktu tertentu. Atau dengan istilah lain, yaitu proses transmisi dari konstitusi fisik (kondisi jasmani) yang herediter dalam bentuk proses aktif secara berkesinambungan, semisal pertambahan tinggi/berat badan.

B. Pertumbuhan Pribadi Individu
Individu manusia berasal dari materil yang sangat lemah, yaitu materiil genetis, pertumbuhan genetis pada manusia pada hakikatnya tidak jauh berbeda dengan proses pertumbuhan genetis pada hewan, karena keduanya merupakan organisme yang tumbuh dari kondisi yang teramat sederhana dengan satu sel tunggal menjadi banyak sel yang membentuk organisme yang bersusun begitu kompleks/rumit. Yang demikian itu seringkali diistilahkan sebagai peristiwa atau tahapan awal herediter.

Secara genetis, individu manusia terbentuk dari satu sel sperma dan satu sel telur. Satu sperma memasuki sebuah telur dan secara alamiah satu individu baru mulai mengalami pembentukan. Pada saat itu, kondisi si-ibu baik fisik maupun mental sangat mempengaruhi kehidupan awal si-individu baru. Sedangkan peranan ayah hanya memberikan kemungkinan yang tepat agar individu baru itu terkonsep secara sempurna. Sifat-sifat yang terkandung di dalam satu sel sperma yang berhasil terbuahkan merupakan apa yang diturunkan oleh si-ayah. 

Setiap satu tetes sperma pria terdiri dari berjuta-juta sel sperma. Sperma berbentuk menyerupai bulatan kepala yang memiliki ekor panjang. Sperma-sperma berenang dengan cepat dengan menggunakan ekor-ekornya, mencari sasarannya. Tiap satu sel sperma mengandung masing-masing 24 “chromosomes”. 

Sel telur wanita jauh lebih besar ukurannya dari sperma pria. Di dalam sel telur terdapat bahan-bahan makanan, dengan sebuah bulatan kecil ringan yang disebut “nucleus”. Ketika sebuah sel sperma berhasil menembus dinding sel telur dan berhasil masuk ke dalamnya. Maka sel sperma tersebut akan melepaskan keduapuluh empat kromosom yang dikandungnya. Sementara dalam rentang waktu yang hampir bersamaan, “nucleus” dalam sel telur pun pecah dan melepaskan pula keduapuluh empat kromosom sebagai suatu kontribusi dari pihak ibu guna membentuk seorang anak.

Individu baru mulai mengalami pembentukan dari kombinasi semua kromosom yang dilepaskan, yang tiap kromosom tersebut memiliki bentuk tekstur dan sifat bawaan yang begitu beragam. Masing-masing kromosom dari pria akan berpasangan dengan masing-masing kromosom dari wanita. Dua puluh empat kromosom inilah yang memiliki andil yang sangat besar dalam menentukan bentuk fisik individu ke depannya. 

Proses pertumbuhan terus berlangsung dengan melalui tahapan pembagian sel (division) dan pembagian/pembelahan kembali pada sel-sel (redivision). Jika diamati dengan menggunakan mikroskop, pembelahan dan perpasangan kromosom-kromosom Nampak seperti rangkaian mata rantai yang semakin lama semakin merapat. Pada saat-saat tertentu rangkaian kromosom ini kembali mengalami proses pertumbuhan dan mulai membentuk butiran-butiran menyerupai embun yang disebut “beads” dalam jumlah besar. “Beads” berisikan “genes” yang merupakan faktor penentu hereditas.

Setelah semua tahapan itu berhasil dilalui, kemudian sel telur menjadi matang diikuti masuknya saraf dari pihak ibu. Sel-sel pada tahap ini tidak lagi tinggal bersama-sama. Manakala jumlah sel masih terbatas. Sel-sel mulai mengadakan semacam spesialisasi, yaitu beberapa menjadi sel Tulang, sel kulit, sel daging, sel otak, sel otot dan sebagainya. Semua “specialized cells” terus mengalami proses pertumbuhan dan membentuk unsur-unsur biologis manusia.

C. Hukum-hukum Berkenaan Teori Pertumbuhan
Berikut ini dipaparkan sejumlah hukum berkenaan teori pertumbuhan, yaitu:
1. Pertumbuhan merupakan kuantitatif.
Perubahan dari segi kuantitatif mencakup “division” dan perbanyakan kromosom sel-sel, penambahan jumlah gigi, rambut, pembesaran materiil jasmaniah.

2. Pertumbuhan merupakan suatu proses yang berkesinambungan
Pertumbuhan merupakan proses yang berkesinambungan mulai dari keadaan sederhana sampai pada keadaan yang kompleks. Kesinambungan pertumbuhan ini pada manusia dapat kita renungkan, bagaimana bayi yang lemah tergantung, tidak berkecakapan seara berangsur-angsur dapat menjadi orang yang kuat, berdiri sendiri dan berkecakapan dalam menghadapi ujian hidup, hal ini disebabkan karena manusia tumbuh terus melalui urutan-urutan yang teratur di dalam organismenya. (Dalyono, 2001; 69).

3. Pertumbuhan merupakan sesuatu yang rumit, dimana seluruh aspek-aspek yang mempengaruhinya saling berkorelasi.
Rasa-rasanya hampir tidak mungkin kita mengenal seorang anak secara fisiologis tanpa mengenal apa yang dirasakan dan dipikirkan oleh si anak. Sama halnya kita tak akan mungkin mengenal perkembangan fungsional kualitatif anak tanpa mengenal pertumbuhan materiil kuantitatif. Sebagai deskripsi yang bisa penulis berikan terdapat korelasi yang cukup erat antara “adjustment” anak disekolah dengan kondisi emosionalnya, kondisi fisiologisnya dan kapasitas mentalnya.

4. Tiap individu memiliki metode unik tersendiri untuk mengalami proses pertumbuhan.
Keunikan pertumbuhan tiap individu barangkali disebabkan oleh factor-faktor di bawah ini:
- Perbedaan materi herediter
- Perbedaan kegiatan atau aktivitas
- Perbedaan kondisi lingkungan eksternal
- Perbedaan kondisi lingkungan internal
- Perbedaan kondisi biologis.
Oleh karena itu, individu itu bisa dikatakan variatif dilihat dari sudut fisiologis atau jasmaniahnya. Contohnya, ada individu yang tinggi, pendek, kurus, gendut, mancung, pesek, putih, gelap, tampan, jelek dan seterusnya.

5. Pola dan kecepatan pertumbuhan mungkin saja dimodifikasi oleh faktor-faktor ekstern maupun intern.
Keadaan lingkungan internal macam gizi, kegiatan relaksasi, “pressure” secara mental, ketahanan fisik, dan yang lainnya sangat berperan dalam menentukan kecepatan pertumbuhan serta keterlibatan potensi-potensi pertumbuhan.

Selain itu, apabila kondisi lingkungan eksternal adalah positif, maka pertumbuhan akan lebih cepat dan keterlibatan potensi-potensi pertumbuhan akan semakin melebar.

6. “Step by step” aspek pertumbuhan berbeda-beda.
Orang tua seringkali merasa khawatir terhadap anak-anaknya yang berusia satu tahun namun dapat menyebutkan sampai tujuh kata, tetapi sekitar tiga atau empat bulan berikutnya jarang sekali menyebutkan kata-kata yang baru, bahkan beberapa kata yang dikuasai menjadi terlupakan. Daylono (2001; 70) menyebutkan bahwa tidak semua aspek pertumbuhan seperti fungsi jasmani, bahasa dan kapasitas intelektual berkembang dengan taraf yang sama dalam waktu yang sama. Hal ini sekaligus memperjelas contoh di atas.

7. Tempo pertumbuhan berbeda.
Sequence pertumbuhan bergerak dalam waktu yang tidak konstan. Belum lagi tanda-tanda seorang individu tidak muncul dalam saat-saat yang teratur. Ada saat-saat dimana proses pertumbuhan berlangsung cepat, dan begitu pula sebaliknya.

D. Aspek-aspek yang Berperan dan Turut Mempengaruhi Pertumbuhan Individu.
Proses pertumbuhan yang bersangkutan dengan perubahan struktur fisiologis sangat dipengaruhi oleh aspek-aspek tertentu yang saling berkorelasi. 
Adapun aspek-aspek tersebut adalah:
1. Anak sebagai keseluruhan
Anak sebagai keseluruhan tumbuh oleh kondisi dan interaksi dari setiap aspek kepribadian yang ia miliki. Intelek anak berhubungan dengan kesehatan jasmaninya. Kesehatan jasmaninya sangat dipengaruhi oleh emosi-emosinya. Sedangkan kondisi emosionalnya dipengarui oleh kesuksesan anak ketika berada dilingkungan sekolah. Kapasitas mental dan ketahanan fisiologisnya. Selain itu, “beckground” keluarga dan pribadi serta kegiatan yang dijalani anak hari-harinya sangat berperan dan dalam mendukung anak tumbuh secara professional baik fisiologis dan psikologis, intelektual dan sosial.

2. Permasalahan tingkah laku sering berkorelasi dengan pola-pola pertumbuhan.
Usia psikologis individu anak turut mempengaruhi kapasitas mental yang mempengaruhi prestasi belajarnya. Pertumbuhan atau tingkat kematangan anak juga berhubungan sangat erat dengan prestasi belajar.

3. Permasalahan behavioral seringkali berkorelasi dengan pola-pola pertumbuhan
Pertumbuhan memunculkan kondisi-kondisi tertentu yang menimbulkan problematika behavioristik. Anak-anak yang terlalu cepat dalam mengalami pertumbuhan atau terlalu lambat, atau tidak teratur dalam fase-fase pertumbuhannya tidak jarang menimbulkan permasalahan dalam pengajaran. Alasan kenapa anak mencerna makanan adalah untuk memperoleh energi guna pertumbuhan dan untuk beraktivitas. Ketika sebagian besar energi yang terkumpul digunakan untuk pertumbuhan, maka aktivitas akan berkurang. Begitu pula sebaliknya. 

4. Penyesuaian pribadi dan sosial mencerminkan dinamika pertumbuhan
Peristiwa-peristiwa yang pribadi pada individu anak akibat pertumbuhan dan setelah dihadapkan “challenges” cultural masyarakat utamanya harapan-harapan orang tua, guru, dan teman sebaya, tercemin dalam “adjustment” yang dilakoni si anak dalam kehidupan sosial. Anak yang tidak menunjukkan kelainan-kelainan yang menonjol dalam interaksi sosialnya dapat berarti bahwa anak itu tumbuh dalam kondisi yang normal. Pertumbuhan yang tidak biasa yang dialami anak dapat menimbulkan kelainan dan hambatan dalam hal penyesuaian diri dalam interaksi sosial.

Fungsi-fungsi kepribadian baik fisiologis maupun psikologis sangat mempengaruhi mental dan kegiatan belajar anak. Salah satunya adalah fungsi otak dan saraf dalam usaha membuat anak menjadi reseptif terhadap pelajaran yang disampaikan.

Menurut Jean Rosseau (1712-1778) dalam tahap perkembangan masa kanak-kanak, yaitu antara umur 2 sampai 12 tahun, perkembangan pribadi anak dimulai dengan makin berkembangnya fungsi-fungsi indra anak untuk mengadakan observasi. Perkembangan fungsi ini memperkuat fungsi perkembangan pengamatan anak. Perkembangan tiap aspek psikologis anak pada fase ini sangat dipengaruhi oleh pengamatannya.

E. Pengaruh Kondisi Fisiologis Terhadap Belajar Anak
Kondisi fisiologis anak didik tidak bisa diabaikan begitu saja dalam proses pembelajaran. Kondisi fisiologis yang baik jelas menjadi syarat mutlak terciptanya pembelajaran yang kondusif dan interaksi yang baik antara guru dan anak didik sebagai komponen utama pendidikan. Apabila kita mampu berpikir secara logis, maka kita akan menemukan alasan-alasan mengapa kondisi fisiologis anak yang baik sangat menunjang keberhasilan anak didik tersebut dalam menerima pelajaran.

Anak yang mengalami cacat fisik seperti buta, tuli, pincang, lumpuh, kaki atau tangan buntung pasti akan menghadapi kendala dalam proses belajar. Metode dan media belajar yang mereka bisa gunakan pasti akan sangat terbatas, dan khusus. Pembelajaran yang bisa diaplikasikan untuk anak-anak yang mengalami cacat fisik berbeda dengan pembelajaran yang bisa diaplikasikan untuk anak-anak yang normal. Mereka (anak-anak yang mengalami cacat fisik) akan menghadapi kesulitan terutama pada segmen-segmen tertentu yang menuntut mereka mengerahkan kemampuan panca indera mereka untuk menyerap pelajaran.

Anak-anak yang sedang sakit seperti demam (fever), sakit kepala (haedache), sakit gigi (tootache), sakit perut (stomachache), pilek, cidera otot, cidera tulang, penyakit-penyakit kronis seperti kanker otak dan lain sebagainya jelas tidak akan mampu menyerap materi pelajaran secara maksimal sebagaimana anak-anak yang sehat, apalagi anak-anak yang mengalami koma atau tidak sadar.

BAB III Kesimpulan
Pertumbuhan didefinisikan sebagai pertambahan atau peningkatan secara kuantitatif dari substansi atau strutktur yang pada umumnya ditandai dengan perubahan-perubahan biologis pada diri suatu individu yang menuju ke arah kematangan, akibat pengaruh lingkungan pertumbuhan fisik berlangsung dengan cara yang biasa dikatakan bervariasi, misalnya pada otak, tinggi dan berat badan, perpanjangan tangan, pertumbuhan bahasa, dan lain sebagainya.

Pertumbuhan juga merupakan suatu proses yang berkesinambungan, mulai dari kondisi yang simpel sampai pada keadaan yang tergolong kompleks. Kesinambungan pertumbuhan ini pada individu manusia dapat kita renungkan, bagaimana bayi yang lemah tergantung, tidak berkecakapan dalam menghadapi tantangan dalam hidupnya. Hal ini dikarenakan manusia terus-menerus mengalami proses pertumbuhan dalam step-step yang teratur dalam organismenya.

Adapun mengenai teori-teori yang berhubungan dengan pertumbuhan, diantaranya dikatakan bahwa pertumbuhan merupakan suatu proses yang kuantitatif, walaupun sebenarnya masih ada orang yang mengatakan atau berpendapat bahwa pertumbuhan adalah suatu proses yang bukan hanya mencakup beberapa hal secara kuantitatif tetapi juga kualitatif. 

Namun disini penulis berpendapat bahwa pertumbuhan adalah proses kuantitatif, agar tidak menyeberang ke arah perkembangan yang bersifat non-biologis. Pertumbuhan juga merupakan suatu proses yang berkesinambungan, dalam tempo yang tentunya berbeda, rumit dimana seluruh aspek-aspek yang mempengaruhinya saling berkorelasi, selain itu tiap individu memiliki metode unik tersendiri untuk berproses dalam pertumbuhan, pola dan kecepatan pertumbuhan barangkali dimodifikasi oleh faktor-faktor dalam maupun luar, dan tahapan pertumbuhan berbeda-beda.

Adapun aspek-aspek yang berandil besar dalam mempengaruhi pertumbuhan individu, diantaranya adalah memandang anak sebagai suatu keseluruhan, permasalahan behavioral seringkali berkorelasi dengan pola-pola pertumbuhan, dan penyesuaian pribadi dan sosial juga merefleksikan suatu dinamika pertumbuhan.

Setiap orang yang mampu berpikir secara logis tentu tidak akan menyangkal bahwa kondisi fisik berperan signifikan dalam menentukan lancar tidaknya seorang anak dalam menerima pelajaran. Anak yang mengalami cacat lahir, sakit atau kelelahan tentu tidak akan mudah mencerna pelajaran sebagaimana anak yang tumbuh secara normal, sehat dan dalam keadaan yang fit dan siap menerima pelajaran tersebut.

Begitu pula anak-anak yang sedang dalam kondisi kelelahan sehabis melakukan kegiatan fisik seperti berolah-raga, tidak akan langsung bisa berkonsentrasi menerima materi pelajaran.

0 komentar:

Poskan Komentar

give your comment here, please do not spam

 
My Big Dream powered by XXZ